Monday, March 31, 2014

#SeninSelo Algoritma Makan Soto Dong



Tadi malam dalam perjalanan pulang dari Wonosobo, saya mampir nyari makan sama Disma di Taman Kuliner UNY. Disana ternyata ada warung baru, yaitu Warung Soto Lamongan. Seneng gitu deh, soalnya Soto itu makanan favorit saya. Tambah seneng karena warung ini buka sampai malam, jadi kalau malem-malem pengen soto bisa mampir deh. :D

Di warung soto, pesen Soto Ayam, harganya 6,5K. Pas nunggu saya lihat ada sambal, kecap, kerupuk dan jeruk yang disediakan sama penjualnya. Njuk tiba-tiba kepikiran tentang penggunaan jeruk tiap saya makan soto. Karena lagi iseng dan lagi #SeninSelo dibikin deh flowchart Penambahan Jeruk pada Soto ala @hallomegh  : 

Flowchart Makan Soto

Jadi ada tiga kondisi kapan soto saya ditambah jeruk.
1. Ketika sotonya nggak enak
2. Ketika sotonya terlalu 'nggajih' atau berlemak gitu ( bingung mbahasakannya gimana)
3. Ketika pengen tambah jeruk di Soto saya

Silahkan baca flowchartnya aja deh. Yaak kurang lebih kayak gitu kalau saya makan soto. :D

Nah kalau kamu gimana ? makan sotonya pakai jeruk kalau pas apa?? boleh lho di share di komentar :D

*ps: warung Soto Lamongan di taman kuliner UNY penjualnya bukan orang Lamongan, tapi orang Banjarnegara. #info #penting #bukanLamonganAsli #janSeloTenan*

Gambar : Soto Ayam dari Kaskus


Saturday, March 29, 2014

Mie Ongklok Wonosobo Dong



Mie Ongklok adalah salah satu makanan Khas dari Wonosobo. Pas main ke Wonosobo, kuliner ini jadi salah satu target saya untuk dicicipi. Mie Ongklok yang hangat ini cocok untuk menemani wisata diWonosobo yang dingin. Ini informasi yang saya ambil dari Wikipedia  

Mi (atau bakmi) ongklok adalah mi rebus khas kota Wonosobo dan sekitarnya. Mi rebus ini dibuat dengan racikan khusus menggunakan kol, potongan daun kucai, dan kuah kental berkanji yang disebut loh. Mi ini banyak dijajakan di berbagai warung dan rumah makan di kota tersebut. Pendampingnya biasanya adalah sate sapitempe kemul, serta keripik tahu.
Ongklok, alat bantu merebus mi.
Ongklok adalah semacam keranjang kecil dari anyaman bambu yang dipakai untuk membantu perebusan mi. Penggunaan alat bantu ini khas daerah setempat sehingga diberikanlah nama mi rebus ini sesuai dengan alat tersebut.

 Buat kamu yang main ke Wonosobo, sok deh dicobaaa.. :D

Monday, March 24, 2014

Ke Solo dulu dong



Hari ini saya kesolo bareng temen- temen kuliah. Dulu sebenarnya saya sering ke Solo, karena ibu asli sana dan simbah jg tinggal disana. Cuma sejak simbah pindah Jogja jadi jarang maen keSolo.  
Nah untuk hari ini sebenarnya tujuan kita ke Solo cuma pengen ngrasain naik kereta jogja-solo. Kebetulan ci wulan kepengen naik kereta gitu deh. Dan ci wulan berhasil mempengaruhi tujuh orang untuk ikut kepengan jugak. Tujuh orang itu : ada saya, divin,wulan,silmi, witcha, zulfa,dan sang fotografer yg paling ganteng sendiri diantara tujuh orang ini, yaitu tito. 

Oh ya yang ngurusin acara kita hari ini itu divin. Dia oke banget deh jadi panitianya. Makasih yaaa..
Kita bertujuh berangkat dari stasiun Tugu naik Sriwedari, dan bayarnya cuma 6000 lhoo..murah bingit. Walau murah keretanya nyaman kok buat perjalanan.

Begitu sampai Solo kita naik trans solo menuju keraton *semacam trans jogjanya solo gitu*

Ada yang beda dari trans jogja sama trans solo ini. Kalau di jogja bayar sekali bisa muter-muter keliling jogja dan berganti bus tanpa harus bayar lagi. Tapi kalau disolo kita bayar tiap ganti bus, ya kayak bus kota biasa gitu. 

Selain itu mahalan di solo juga lhoo..klo disolo 3500 sekali naik bus..tinggal ngalikan aja tuh mau berapa kali ganti bus untuk sampai ditujuan. Nah kalau di jogja cuma 3000 itu mau diganti-ganti bis atau ikut supir dari pagi sampai malem mah bisa -bisa aja tanpa bayar lagi. murah kan..?

Lanjut  keperjalanan hari ini, destinasi maen kita adalah  keraton Solo. Buat masuk ke kraton bayarnya 10.000 satu orang. Itu udah termasuk tiket masuk ke moseum-museoum yg disana. Kita ngabisin waktu hampir tiga jam-an di Kraton. Setelah puas dan capek maen dikraton..kita pulang deh.

Kita pulang naik kereta dari stasiun balapan. Kalau dari kraton harus dua kali ganti bis trans solo. Sampe disana kita ketemu sama bayu dan agus. Kalau Bayu emang sengaja nyusulin kita, awalnya mau ikut main juga kekraton, tapi terpaksa kita gagalkan soalnya waktu udah mepet. Nah kalau Agus ini asli Solo dan sengaja mau ikut balik ke Jogja. Untuk baliknya kita naik kereta prameks. Nggak cuma pesawat, kereta ternyata juga delay, kereta sore ini sempet telat 1 jam. Yaaaa maklum lah kereta ekonomi.

Untuk total pengeluaran hari ini : 
Tiket kereta PP                             = 12.000
Solo trans dr stasiun - kraton         = 3500
Sarapan tahu kupat+jeruk anget     = 10.000
Tiket kraton                                  = 10.000
Dawet ayu depan kraton               = 3000
Beli siomay makan siang                = 4000
Solotrans 2x buat ke Balapan        = 7000
Kopi distasiun                               = 8000
Beli oleh2 intip                              = 7000
Transjogja buat pulang                 = 3000
Total buat plesiran hari ini abis      = Rp. 67.500

Yak lumayann..makasih buat temen2 ..alhmdulillah makaasih Allah buat hari ini. Lain kali smoga ada rejeki lebih buat plesiran lagi ditempt lain. Aamiin.

Foto : ambil dari fb Tito 




Thursday, March 20, 2014