Rindu itu

Dulu tiap ke tempat simbah, selalu diberi sangu 1000 rupiah. Itu gede banget untuk aku anak usia SD yang uang saku sehari cuma 200 rupiah, permen masih harga 100 dapet 4 bungkus. 

Dulu tiap ketempat simbah langsung disuruh makan, dan simbah selalu bikinin air teh yang manis banget atau kalau nggak air putih yang dikasih gula pasir.

Dulu tiap ketempat simbah sering dimasakin mie goreng. Kalau nggak dibeliin Mie ayam tempatnya Puput.

Dulu tiap ketempat simbah selalu pamer dapet nilai bagus atau dapat rangking, dan abis itu biasanya di kasih uang saku tambahan.

Kalau mau kemah pasti ketempat simbah, trus dibawain makanan dari warung kalau nggak dikasih uang saku.

Simbah selalu tidur diluar kalau aku nginep, dan aku disuruh bobok nya dikamar simbah.

Rambut simbah panjang , simbah rajin keramas pakai merang jadi rambutnya tetep item.

Dulu pas kecil aku dikempengi simbah, soalnya pas kecil ibu kerja dan kalau aku nangis minta susu simbah yang gantiin. Ya walaupun udah nggak ada air susunya.

Simbah pengen aku dulu segera lulus STM trus bisa kerja buat segera bantu-bantu bapak ibu.

Pas simbah sakit itu aku sempat jagain dan simbah minta dipijitin punggungnya. Simbah juga sempet ketawa denger tetangga kamar sebelah yang juga udah sepuh disuruh pake pampers buat orang tua.
"walah dulu nggak pakai pampers, sekarnag udah tua malah disuruh pakai pampers"
simbah ketawa saat itu.

Simbah mega kangen :'(

simbah udah tenang kan disana, mega dan kita semua cuma bisa kirim doa buat simbah.

" Kita hanya milik Allah dan kepadanya juga kita akan kembali "

Share:

0 comments