Emang harus dimarahi dulu?

“Sekre nya kotor banget, apa ya perlu dimarahi biar diberesi ” seru saya siang ini begitu masuk ke sekre. Kebetulan ada Mbak Hani sama Bang Im. Mbak Hani langsung nyaut, “Emang harus dimarahi? “
Yak itu sepenggal cerita siang ini. Emang harus dimarahi? Pertanyaan yang bikin inget sesuatu. Sebenernya saya ngomong diawal itu juga kayak omongannya ibu kalau dirumah. Biasanya kalau saya udah susah dikasih tahu biasanya ibu njuk bilang “emang harus dimarahi dulu?” Iya sih saya juga masih suka menganut paham nunda-nunda kerjaan, kalau diingetin halus kadang suka masih nunda dan baru gerak kalau udah dimarahi. Jadi ya bukan karena saya suka marah-marah sih bilang seperti itu, tapi karena saya dulu sering digituin. Hehehe..

Tapi ya kalau sekarang sih udah jarang, udah gede ini. Malu lah masak harus dimarahi dulu, kalau udah gede kan harusnya udah tahu mau ngapain, alesannya apa dan punya tanggung jawab.Jadi marah-marahlah diwaktu yang tepat aja, :D 

hehe..post nya kok rada aneh ya? hehe.. cuma selftalk aja sih, ngingetin diri aja  :') semoga ibu nggak usah marah-marah lagi ngurusi anak wedoknya yang emang rada ngeyel ini :')

Share:

1 comments

  1. perbedaan antara sekre sekarang dan dulu waktu di deket jenset bukan hanya dari lokasinya yang pindah, tapi pengurusnya. :)
    mungkin karena "Undak-ing jaman"
    seperti apapun sekarang tetep semangat ya, semoga sukses.

    ReplyDelete