Perjalanan Sebuah Pilihan - Penyiar Radio dan Penulis Buku (2)

Walaupun sering (bahkan hampir selalu) gagal, keinginan saya untuk bisa punya penghasilan sendiri dan mandiri masih besar. Saat saya SMP jadi penyiar radio adalah salah satu peluang dapat penghasilan diusia saya yang masih belia.

( ( ( B E LI A ) ) ) :)))

Saya pun berjuang untuk dapat meraih tujuan itu. Perjuangan agar bisa jadi penyiar radio tidak hanya sebatas ikut les dan nongkrongin radio baru. Saya bahkan ikut audisi penyiar remaja di beberapa radio Jogja. Cuma sayang saya tidak berhasil dari audisi-audisi itu. 

Oh iya dulu pas audisi saya hampir selalu ditemani bapak saya, hehe naik motor tua dan bapak juga selalu nungguin sampai audisi selesai walau cuma diluar :') makasih ya pak . Iya walau masih SMP saya sudah biasa urus ini itu sendiri. *tapi kalau ada trobel tetep dong orang tua saya yang maju hehehe***

Karena sering maen ke salah satu radio baru di Jogja, saya dan sahabat saya, Ratih, pernah diminta liputan disekolah untuk radio itu. Mungkin ini awal juga saya mulai kenal dengan jurnalistik. Saya masih inget tuh dulu ditegur sama wartawan radio pas tahu saya wawancara sambil makan permen karet. hehe...ndak sopan dan jangan diulang lagi katanya. 

Dari perjalanan dan ambisi saya jadi penyiar radio, ada nama Ratih sahabat saya sejak SMP yang selalu selalu nemenin dan sama-sama berjuang jadi penyiar. Dia juga ingin jadi penyiar, dulu saya pernah daftarkan Ratih ini jadi penyiar bahasa inggris di Radio Yasika juga, trus dia daftarin saya juga. Cuma saya minder duluan karena pake bahasa inggris jadi ndak saya berangkati. 

Saya ingat bagaimana kita tiap pulang sekolah naik bus jalur 9 ke Taman Pintar yang masih dibangun dan main ke Radio Anak Jogja. Terus ikut lomba penyiar juga di Purawisata. Ratih juga nih yang ngenalin saya dengan anime dan belajar gambar genre anime. Yang sampai sekarang sekarang masih kepakai untuk usaha saya. :')

Saat kelas 2 akhir dan 3 SMP kami mulai capek berusaha, mungkin karena sudah ada beberapa kesibukan lain juga dari persiapan ke Bali dan ujian nasional, atau mungkin karena ndak dapet-dapet juga jadi penyiar jadi sudah lelah. :))

Habis itu saya ingat saya juga mulai asyik menulis. Saya kenal dari Lana kawan SMP saya yang pinter nulis. Dia ngenalin saya tentang nulis. Hingga akhirnya saya juga mulai suka menulis. Saya menulis cerita dibuku-buku pelajaran saya. Menulis di sobekan kertas folio. Saya suka menulis dan terus saja menulis, itu saja yang saya ingat.

Saat itu tidak ada tuh yang mbaca, bahkan orangtua saya juga tidak baca tulisan saya. Tapi tetaps saya menulis, berlembar-lembar, bahkan sampai jadi beberapa buku tulis penuh dengan tulisan saya. Semua saya tulis dari novel, cerita pendek, puisi, surat cinta semua saya tulis. Jelas dong bukan tulisan yang bagus, Dulu pernah kirim tulisan saya via email ke radio-radio dan dibacakan penyiarnya. Sudah seneng banget tuh tulisan dibacakan, yah walau saya ingat diakhir pembacaan puisi saya waktu itu sang penyiar komentar " Ini artinya apa ya, saya nggak paham, " hahaha...

Saya pernah nulis cerita bersambung juga, di buku tulis dan tiap selesai satu bagian teman-teman saya membaca. Well ini ide sebenarnya dari kawan saya, cuma saya ikut-ikutan juga dan teman-teman senang juga mbaca. :') Saat yang membahagiakan ketika tulisan kita diapresiasi oleh orang lain. Walau tak sepenuhnya bagus juga sih apresiasinya, tulisan saya pernah juga dibuang dan diejek-ejek. Tapi itu yang bikin saya kuat sampai sekarnag :')

Sejak itu saya pun mulai bercita-cita ingin jadi penulis. Dan saya juga cerita orang tua saya, mereka sih seperti biasa dukung selalu saya. Saat pameran buku saya ajak Bapak saya nonton dan saya dibelikan buku tentang menjadi penulis. Saya seneng banget dibelikan buku ini, karena ini buku pilihan saya sendiri. Saya memuji muji bukunya karena kertasnya bagus, sampulnya halus, intinya saya senang sekali. Selama ini memang jarang banget beli buku baru, bahkan ini sepertinya baru pertama kali. Karena memang saya selalu dibelikan orang tua buku bekas untuk memuaskan hobi baca saya.

Ini bukunya, masih saya simpan :')
Dari buku yang dibelikan bapak saya ini saya belajar menulis, walau belum bagus-bagus amat tapi ya lumayan saya punya buku-buku tulis penuh tulisan saya yang rencananya jadi novel. Iya masih rencana karena samapi sekarang juga belum selesai.

Well..

masih banyak cerita yang ingin saya ceritakan tentang perjalanan sebuah pilihan. Disambung next post yaa..

dari tulisan kedua ini saya juga semakin sadar bagaimana kedua orang tua saya berperan penting dalam setiap pilihan yang saya buat. Sekecil apapun pilihan yang saya ambil saat itu, dukungan mereka sungguh tak ternilai.

Terimakasih Tuhan sudah menghadirkan dua malaikat yang tak ternilai harganya bagi kehidupan saya. :') 



Share:

0 comments