Jomblo

Dulu saat remaja, umur belasan, saya pernah merasakan galau urusan romantisme dan cinta-cintaan. Bukan cerita yang fenomenal bahkan saya sudah lupa detailnya. Saya adalah remaja yang berani, ekspresif, cuek dan cendrung tidak berfikir panjang. Karakter khas anak muda banget. Masih banyakan emosi dan tidak bijak menghadapi masalah. Saya juga kurang dekat dengan orang tua saya. Alhamdulillah saya punya teman-teman dan lingkungan yang baik. Jadi tidak terjerumus ke pergaulan remaja yang buruk.



Saya sempat dekat dengan seorang pria yang usianya beberapa tahun lebih tua. Kayaknya sih dulu karena temen banyak yang deket dengan lawan jenis dan pacaran, mungkin saya pengen haha. Tapi saya  belum paham benar tentnag hubungan cinta-cintaan.

Saya nggak ngerti lah tentang bagaimana hubungan dibangun. Jadi saya sama dia jalan aja tanpa status pacaran, tapi sok perhatian, cemburu, insecure, minder, marah-marahan. Yah gitu lah..anak muda banget.

Sampai suatu saat saya diputus. Iya saya diputus setelah jalan cukup lama. Padahal hubungan kami  hanya sebatas sms atau telpon. Jarang sekali ketemu karena saya dulu masih asyik sama dunia saya sendiri.

Tapi tetap saja saat itu rasanya sakit banget. Apalagi alasannya yang bagi saya nggak make sense. Udah lupa sih alesannya apa, dan nggak ngerti juga kenapa dulu saya bisa sakit hati. Dimana-mana yang namanya kehilangan itu emang sakit.

Sempet kacau. Sempet pengen balikan. Biasalah drama pasca kehilangan ala-ala remaja. Namun semua hal itu bikin saya banyak berubah lho. Banyak pelajaran yang saya petik. Saya juga punya banyak temen yang dukung saat itu.

Tapi saya jadi males untuk deket lagi sama laki-laki. Teman-teman saya banyak yang laki-laki. Tapi ya hanya sebatas teman. Saya nyaman sendiri, saya tetep bahagia dengan teman-teman yang dukung saya. Saya punya banyak kegiatan asik, sampai nggak sempet lah mikirin cinta-cintaan lagi.

Sekarang umur saya hampir dua puluh empat tahun. Semua kisah itu sudah berlalu berapa tahun yang lalu. Sampai sekarang saya masih belum punya komitmen dengan siapapun. Kalau katanya sih masih jomblo single :)) . Eh saya memilih single bukan karena masih sakit hati dengan cerita saya dulu. Saya udah memaafkannya sejak lama. Tapi jujur memang pengalaman dulu itu membuat saya  hati-hati untuk dekat dengan laki-laki. Sangat hati-hati hahaha..

Sempet galau karena awet jomblo ? Iya lah sempat. Kadang saya iri dengan kawan saya yang sudah berani bikin komitmen dengan kekekasihnya. Banyak kawan saya yang sudah menikah, bahkan punya anak.

Tapi saya nggak pelihara rasa iri itu. Semakin kesini saya semakin santai. Ini bukan balapan. Dengan masih single, saya bebas mau jalan kemana saja.  Makin dekat dengan keluarga, punya banyak waktu buat mereka.

Walaupun sekarang saya mulai membuka hati lagi. Kata teman memang harusnya gitu, sudah waktunya.  Tapi saya nggak tergesa-gesa. Jodoh itu janji Tuhan. Seperti mati dia tertulis sebelum dilahirkan ke bumi. Bisa datang kapan saja. Yang saya lakukan sekarang hanya menyiapkan diri dan menerima segala kemungkinan.

Jadi buat kamu yang jomblo. Jangan kebanyakan galau ya. Kita hanya diberi waktu yang lebih lama untuk menyiapkan diri. Hingga waktunya datang, tetap bersabar ya. Percayalah janji Tuhan itu kepastian.



Ditulis dengan kalem oleh jomblo curcol sok bijak :))





Share:

0 comments