Pura pura Gila

Weekend yang cukup penuh dengan agenda. Dari pagi ada beberapa undangan rapat dikampus. Ditambah persiapan progress report buat Minggu sama nyusun draft buat kerjaan baru saya. Email dari pak bos juga ngantri minta diliat, tanda ada kerjaan baru. Sore harinya udah ditungguin buka puasa sama yang unyu-unyu, adek-adek takjil.

Eh tapi saya bukan mau ngepost tentang agenda saya seharian. Saya cuma mau cerita satu kejadian yang bikin saya sempet bengong tadi. Jadi tadi pagi itu saya heboh gegara ketiduran, padahal ada undangan rapat jam 7.30. Terus udah cepak-cepak mau berangkat, ngecek kendaraan eh ternyata dipake semua. Nggak mungkin nunggu dong udah telat. Ya udah saya ambil sepeda, berangkat naek sepeda ke kampus. Perjalanan rumah kampus naik sepeda itu sekitar 40 menitan. Makin telat sih, tapi dari pada nunggu motor yang tanpa kepastian pulang jam berapa, mending lah ini naek sepeda. Setidaknya ada usaha nggak cuma nunggu aja #kode :))


Nah sepeda ijo saya yang gonjreng itu udah lama nggak dipake, dan ban nya agak gembos dikit. Pas sampe di perempatan deket kampus kebetulan ada bengkel sepeda. Saya berhenti buat minta dipompain.

"Angin, pak" saya bilang singkat ke bapak-bapak yang ada dibengkel. 

Si bapak  pun segera mendekat ke sepeda, membuka dop ban kemudian kentut didepan ban.

"Udah mbak, udah saya isi angin"

*abaikan itu cuma imajinasi saya, :p tapi istlah di jogja kalau minta dipompain itu emang cukup bilang " angin pak" udah pada paham :))

Nah lanjut lanjut. Pas lagi di pompa sepedanya, saya ambil HP di tas ransel buat ngecek jam. Terus saya balikin HP nya ke ransel dibagian depan. Tas bagian depan ini cuma kantong yang nggak ada resleting, cuma kreketan biasa *duh basa indonesianya apa ya* . Ya pokoknya gitu deh, saya suka taruh HP disana biar gampang buat dirogohnya. 

Eh lha kok tau-tau dibelakang saya kerasa yang mendekat. Pas saya balik badan ada mbak-mbak yang bawa koran banyak gitu, dan tangannya maju mau ngrogoh tas bagian depan saya. Udah masuk kayaknya itu tangan, cuma buru-buru ditarik sama si embak. 

"Apa mbak?" tanya saya refleks ke mbak tadi, jujur saya kaget. 

Eh lha kok si mbak itu malah senyum-senyum sambil jalan nyanyi-nyanyi gitu ngelewatin depan saya. Lah saya jadi ndomblong, ini mbaknya kenapa. Tau saya liatin, si embak malah makin bertingkah, dia ketawa-ketiwi sambil nimang-nimang koran kayak lagi gendong anak kecil. Hadeh ...serem. Begitu dapet kembalian, saya cus langsung kabur dari bengkel sepeda tadi.  

Nggak tau deh itu mbak tadi niatnya apa. Tapi kalo gila, ya masak bawa koran sebanyak itu, setau saya kalau bawa koran dipinggir jalan itu artinya dia pasti kayak aku, bukan perempuan yang suka beri harapan palsu *plak fokus!* maksudnya pasti dia jualan koran. 

Anggaplah si mbak tadi pura-pura gila. Saya jadi mikir, enak juga ya pura-pura gila.  Misalnya deket sama cewek eh ternyata begitu jalan dia hobinya ngupil sembarangan, nggak suka dong. Biar nolaknya nggak nyakitin, kita pura-pura gila. Selesai deh urusan :))

Contoh lain misal dituduh korupsi, udah banyak bukti eh pas ditanya pura-pura gila, lupa semua. Ya udah deh..dibebasin. Kalau orang gila kan korupsi nggak papa. :p

Tapi sih kayaknya pura-pura gila itu perlu juga. Setidaknya biar nggak terlalu terluka sama omongan orang lain, hidup-hidup gue sendiri nggak peduli orang lain. Mau senyum ketawa nangis ya suka-suka gue. Mau dipandang jijik, aneh, marah ya terserah mereka, gue mah enjoy aja. Gue gila. *ini kok nulisnya menikmati banget -__-*

Yah..mungkin sesekali saya perlu pura-pura gila. Misalnya besok ada presentasi, saya nggak sempet nyiapin. Terus saya pura-pura gila senyum, ketawa-ketawa, ditanya lupa-lupa. Ya udah orang kan jadi maklum ya.
"Woolha dasar orang gila ! " paling cuma gitu 

Ah udah lah, ini post nya absurd, nggak usah terlalu serius ya ndak gila :*



Share:

0 comments