Posting kali ini dibuka sama screenshoot nilai kuliah dua semester pertama di kampus kedua saya. Iseng banget deh malam ini, ya biarin....
dan ini coba-coba buka sistem akademik di kampus yang pertama yang harus ditinggal,
dan ternyata masih bisa dibuka :-O berarti NIM saya masih ada disana dong ya,..humm #devillaugh








Dan ini dia, hasil belajar ga punya passion selama 2 semester dikampus pertama. 


 Ga punya passion disini maksudnya dijurusannya. Pas ini posisinya nggak tau deh dijurusan ilmu komunikasi ini kedepannya mau gimana, blank. Tapi yaa..ga berarti nggak serius juga lhoo...saya seneng kuliah disini, banyak hal baru, banyak buku, ya...walau sering bolos, tapi seneng deh belajar hal-hal baru disini banyak temen juga.
Dan ketika saya mulai ingin menjadi seorang praktisi advertiser dan periklanan atau kerja diTV, Alhamdulillah saya diterima di jurusan yang baru, dikampus kedua saya yang nilainya saya pampang pertama tadi. Cukup banyak perubahan, walaupun memang saya basic sekolah menengah atas nya juga dari teknik. Ya mungkin karena setahun atau dua semester banyak baca dan belajar ilmu sosial, lalu pindah ke teknik lagi...umm..agak kaget juga sih. Suasana belajarnya juga beda lho...
Ya...tapi dimanapun saya berada, pasti baik dan akan baik.

Oh ya di kampus pertama semester dua kelihatan ada nilai C/D tuh..uh nyesel banget sebenernya. Itu mata kuliah bahasa arab. Jiwa muda saya dulu itu masih labil #ceilah gaya banget
yaa..gitu deh, pas kuliah bahasa arab saya dapat kelas level paling bawah, karena saya nya males, ga pernah berangkat deh. Begitu berangkat pelajaran udah jauh, makin ga mudeng. Sampai akhirnya presensi ga mencukupi buat ikut UAS. Tetott....yah...akhirnya harus menerima ada  nilai C/D deh.

Jadi inget Pak Totok. Jadi Pak totok itu dosen pemrograman semester satu dan semester dua di kampus yang sekarang. Pak totok ini jengkel banget, dikelas itu agak susah anak2 diajak mikir ngoding, hanya beberapa orang aja yang bisa ngikuti kuliah ngoding ini. Dan saya mah...ga termasuk yang expert, termasuk nya yang bebel. Materi semster 2 yang seputar OOP itu harus diulang selama satu semester, diulang-ulang terus. Dan anak2 ga juga pada mudeng.
Sampai diakhir kuliah pak Totok kurang lebih  bilang  gini :
" Ya ampun, ini kan materi baru kemarin. Ini lupa atau apa ? Sama pacarnya aja bisa terus inget kok yo sama materi penting ga bisa"....kelas sunyi........................
" Ya...nggak ada kok anak yang bodoh itu ! Kalian ini semua nya pintar, cerdas! Cuma dimateri ini kalian nggak serius. Dan nggak seriusnya ini karena kalian nggak cinta. Coba deh kalau cinta, ya kayak sama pacarmu itu, keinget terus. ( disini yang jomblo tambah nunduk (^O^)V ) Gimana ya caranya biar kalian ini bisa mencintai ngoding ini?? Bingung saya jadinya..."
" Tapi memang ada beberapa yang diawal ini nggak mudeng, dan mudengnya baru besok kalau udah kerja. Soalnya pas kerja itu udah tahu, kebutuhannya dan belajar ini itu untuk apa. Ya..ada beberapa yang kayak gitu" . . . iya juga sih pak, kadang kalau sudah diluar mata kuliah itu atau mata pelajaran dulu pas sma udah selesai, saya itu termasuk yang mengerti setelah nggak ada pelajarannya, saat butuh itu wah..bisa cepet nangkapnya.

" Nah itu sebenernya karena kalian nggak serius, coba deh kalian serius...pasti bisa lebih cepet paham !"
Jlebb......
Ini bener-bener jleb moment, yang diomongin pak Totok itu saya banget. Selama ini ngggak pernah serius mengerjakan sesuatu. Hingga akhirnya nyesel dan ngomong ": SEbenernya aku bisa lebih baik dari ini"
Banyak banget kesempatan yang selalu berakhir dengan kata itu buat saya pribadi.
Ya...itu ketemu masalahnya, saya nggak serius selama ini.
Dan untuk semester 1 dan 2 di kuliah baru pun saya bilang hasilnya nggak maksimal, saya nggak serius juga disana. Oke..ip naik sih..tapi..yaa buka ip untuk jadi standar ilmunya tambah tidak. Pendidikan itu proses individu. Dan saya memang tidak cukup menempuh pendidikan maksimal disana dengan memanfaatkan fasilitAS yang ada. Masih ada kurang lebih 3 tahun lagi. Mulai sekarang ayo serius. Hidup itu selalu ada kemungkinan-kemungkinan. Tapi bagaimana memastikan salah satu kemungkinan itu dengan berusaha terbaik disana.

Dan post nya jadi absurd kemana-mana :D
Udah ah..udah malem...
ini deh bonus, salah satu yang ada di Kampus lama yang tidak ada dikampus baru, yaitu updater presensi kuliah. Jadi bisa tahu udah bolos berapa kali, masih bisa bolos berapa kali, dll :D
sistem ini juga sifatnya langsung diupdate tiap makul selesai. Jadi ya agak susah kalau mau nyusulin tandatangan ...